7 Tips Mengelola inventory management produk untuk penjual online

mengelola-inventory-management-produk penjualan online

Ngorder.id Aplikasi Inventori penjualan online — Era saat ini, para penjual online tidak hanya menjual di 1 channel tempat jualan saja, tetapi juga menjual produk tersebut diberbagai tempat, misalnya di Instagram, facebook, dan beberapa marketplace seperti Tokopedia, shopee, bukalapak, jd.id dll. Di sini Anda akan menemukan 7 tips penting untuk mengelola inventaris Anda secara efektif untuk meningkatkan profitabilitas dan manajemen arus kas.

7 Tips Mengelola inventory management produk untuk Seller/penjual online

1. Prioritaskan Barang

Hal pertama yang perlu kita pahami sebagai penjual online adalah, kita harus bisa mengategorikan barang inventaris berdasarkan prioritasnya. Pengelompok prioritas barang dapat membantu Anda memahami item mana yang lebih sering dipesan, dan mana yang penting bagi bisnis Anda tetapi mungkin lebih mahal dan bergerak lebih lambat. Para ahli biasanya menyarankan untuk memisahkan inventaris menjadi ABC Analysis.

  • Kelas A, merupakan barang-barang dalam jumlah unit berkisar 15-20% dari  total seluruh barang, tetapi merepresentasikan 75-80% dari total nilai uang.
  • Kelas B, merupakan barang-barang dalam jumlah unit berkisar 20-25% dari total seluruh barang, tetapi merepresentasikan 10-15% dari total nilai uang.
  • Kelas C, merupakan barang-barang dalam jumlah unit berkisar 60-65% dari total seluruh barang, tetapi merepresentasikan 5-10% dari total nilai uang.

Dengan analisis ABC, kita dapat melihat tingkat kepentingan masalah dari suatu barang. Dengan begitu, kita dapat melihat barang mana saja yang perlu diberikan perhatian terlebih dahulu.

Baca juga Artikel Menarik lainnya:  Ini Dia, 3 Cara Menambahkan Lokasi di Google Maps Untuk Bisnis Anda

2. Lacak semua informasi produk.

Pastikan untuk menyimpan catatan informasi produk untuk item dalam barang inventaris Anda. Informasi ini harus mencakup SKU, data barcode, data supplier. Dengan data ini, kita dapat mengetahui detail barang (spesifikasi dari suatu barang). Setelah memberikan nomor SKU pada masing-masing barang, kamu bisa dengan mudah mengetahui spesifikasi barang yang ada di toko anda. Cara ini akan memudahkanmu juga ketika ada pembeli yang datang ke anda.

Hal yang terpenting lainnya adalah mempertimbangkan untuk melacak biaya harga produksi atau harga beli barang dari waktu ke waktu. sehingga kita dapat memprediksi dan mengetahui faktor-faktor yang dapat mengubah biaya, seperti kelangkaan dan musim.

3. Audit Produk Inventory.

Beberapa bisnis melakukan penghitungan komprehensif sekali setahun. Yang lain melakukan pemeriksaan spot bulanan, mingguan atau bahkan harian untuk barang-barang terpanas mereka. Banyak yang melakukan semua hal di atas. Terlepas dari seberapa sering Anda melakukannya, pastikan untuk menghitung secara fisik inventaris Anda secara teratur untuk memastikannya sesuai dengan apa yang menurut Anda Anda miliki.

4. Menganalisis kinerja Supplier.

Pemasok yang tidak dapat diandalkan dapat menyebabkan masalah pada inventaris Anda. Jika Anda memiliki pemasok yang biasanya terlambat mengirimkan atau sering mempersingkat pesanan, inilah saatnya untuk mengambil tindakan. Diskusikan masalahnya dengan pemasok Anda dan cari tahu apa masalahnya. Bersiaplah untuk berganti mitra, atau berurusan dengan tingkat stok yang tidak pasti

Baca juga Artikel Menarik lainnya:  7 Rekomendasi Aplikasi Cek Ongkir dan Resi Terbaik

5. Melakukan Order Restok Sendiri.

Beberapa vendor menawarkan untuk melakukan pemesanan ulang inventaris untuk Anda. Di permukaan, ini tampak seperti hal yang baik – Anda menghemat staf dan waktu dengan membiarkan orang lain mengelola proses setidaknya untuk beberapa item Anda. Tetapi ingat bahwa vendor Anda tidak memiliki prioritas yang sama dengan Anda. Mereka ingin memindahkan barang mereka, sementara Anda mencari persediaan barang yang paling menguntungkan untuk bisnis Anda. Luangkan waktu untuk memeriksa inventaris dan memesan sendiri semua barang Anda.

6. Menggunakan Aplikasi Inventory Management.

Jika bisnis Anda cukup kecil, mengelola delapan hal pertama di daftar ini secara manual, dengan spreadsheet dan buku catatan, bisa dilakukan. Namun seiring pertumbuhan bisnis Anda, Anda akan menghabiskan lebih banyak waktu pada inventaris daripada yang Anda lakukan pada bisnis Anda, atau risiko saham Anda lepas kendali. Perangkat lunak manajemen inventaris yang baik membuat semua tugas ini lebih mudah. Sebelum Anda memilih solusi perangkat lunak, pastikan Anda memahami apa yang Anda butuhkan, yang menyediakan analitik penting untuk bisnis Anda dan mudah digunakan.

Baca juga Artikel Menarik lainnya:  Definisi Fintech : Sejarah, Manfaat, dan Jenis - Jenisnya

7. Pilih Aplikasi Inventory Management yang memiliki banyak integrasi.

Perangkat lunak manajemen inventaris bukan satu-satunya teknologi yang dapat membantu Anda mengelola stok. Hal-hal seperti pemindai seluler dan sistem POS dapat membantu Anda tetap pada jalurnya. Saat berinvestasi dalam teknologi, prioritaskan sistem yang bekerja sama. Memiliki sistem POS yang tidak dapat berkomunikasi dengan perangkat lunak manajemen inventaris Anda bukanlah akhir dari dunia, tetapi mungkin Anda perlu waktu ekstra untuk mentransfer data dari satu sistem ke sistem lainnya, sehingga mudah untuk berakhir dengan jumlah inventaris yang tidak akurat .

Demikianlah beberapa tips yang dapat penulis sharing kepada rekan-rekan seller online, baik seller Shopee, lazada maupun seller olshop lain mengenai “7 Tips Mengelola inventory management produk untuk penjual online”, semoga dapat membantu meningkatkan perkembangan online shop sahabat.

Jangan lupa, Aplikasi penjualan online yang menunjang online shop anda, Ngorder.id.